Dua tahun dalam pandemi, apakah akhir sudah di depan mata?

  • Whatsapp

Dua tahun setelah dimulainya pandemi secara resmi, beberapa negara sekarang mencoba untuk “hidup dengan COVID”, namun para ilmuwan memperingatkan bahwa varian baru yang potensial dan tingkat vaksinasi yang tidak setara mengancam pengembalian normal yang telah lama ditunggu-tunggu. Ketika peneliti kesehatan global AS Christopher Murray menulis “COVID-19 akan berlanjut tetapi akhir pandemi sudah dekat”, dalam jurnal medis The Lancet pada akhir Januari, ia menyimpulkan harapan banyak otoritas kesehatan nasional di seluruh dunia. Dalam minggu-minggu menjelang peringatan dua tahun Organisasi Kesehatan Dunia yang mendeklarasikan pandemi pada Maret 2020, negara-negara seperti Inggris dan Denmark mencabut semua pembatasan hukum COVID. Banyak negara bagian AS juga melonggarkan topeng dan aturan lainnya. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan perubahan itu menandai awal pembelajaran “untuk hidup dengan COVID”, karena jumlah kematian global turun setelah varian Omicron yang lebih menular meskipun tidak terlalu parah melanda dunia. WHO mengatakan bahwa “fase akut” pandemi dapat berakhir pada pertengahan tahun ini – jika sekitar 70 persen dunia divaksinasi. Dari pandemi ke endemik? Spanyol termasuk di antara negara-negara yang menyerukan pendekatan COVID karena telah beralih ke fase “endemik”, yang berarti memiliki wabah musiman yang lebih ringan yang dapat dihadapi umat manusia, seperti flu. Namun beberapa ilmuwan khawatir pemerintah dapat menggunakan istilah yang agak kabur untuk membenarkan pencabutan tindakan penyelamatan jiwa. Ahli virologi evolusi Universitas Oxford Aris Katzourakis mengatakan “kata ‘endemik’ telah menjadi salah satu pandemi yang paling disalahgunakan.” “Sebuah penyakit bisa menjadi endemik dan menyebar luas dan mematikan,” tulisnya dalam jurnal Nature pekan lalu, menunjukkan bahwa malaria membunuh lebih dari 600.000 orang pada tahun 2020, sementara 1,5 juta meninggal karena TBC. Ada juga pilihan lain selain hanya pandemi atau endemik. Badan penasihat ilmiah pemerintah Inggris SAGE telah menyusun empat skenario potensial untuk tahun-tahun mendatang. Di bawah skenario “kasus terbaik yang masuk akal”, akan ada wabah regional atau musiman yang lebih kecil, karena jumlah COVID yang lebih tinggi menyebabkan lebih sedikit kasus flu. Di bawah skenario terburuk, varian baru yang tidak terduga membangun gelombang virus yang merusak berulang kali, membutuhkan kembalinya pembatasan yang keras. Hasil yang berbeda bergantung pada dua ketidakpastian utama: kemungkinan munculnya varian baru, dan kemampuan vaksin untuk melindungi terhadap penyakit dalam jangka panjang. Ancaman varian baru Dalam hal vaksin, Omicron telah menjadi peringatan sekaligus ujian. Banyak ahli epidemiologi mengatakan bahwa membiarkan penyebaran Covid tidak terkendali memberikan peluang lebih besar untuk bermutasi menjadi jenis baru. Dan tidak ada jaminan bahwa varian baru tersebut akan kurang mematikan. “Ada kesalahpahaman luas dan cerah bahwa virus berevolusi dari waktu ke waktu menjadi lebih jinak,” kata Katzourakis. “Ini tidak terjadi: tidak ada hasil evolusi yang ditakdirkan untuk virus menjadi lebih jinak,” katanya, menunjukkan bahwa varian Delta lebih mematikan daripada jenis pertama yang muncul di Wuhan, Cina. Omicron juga sebagian menghindari perlindungan dari vaksin yang tersedia saat ini. Tapi mereka sangat efektif dalam mencegah penyakit parah dan kematian — khususnya suntikan booster ketiga yang telah diluncurkan di seluruh dunia. Vaksin untuk menyelamatkan? Negara-negara seperti Israel dan Swedia telah mulai memberikan dosis keempat, tetapi para ahli khawatir bahwa jumlah suntikan booster yang tak terbatas adalah strategi yang picik. Sebuah percobaan Israel pada bulan Januari juga menemukan bahwa dosis keempat kurang efektif terhadap Omicron. Raksasa farmasi telah berlomba untuk mengembangkan vaksin yang secara khusus menargetkan Omicron, tetapi tampaknya tidak ada yang hampir tersedia. Beberapa hasil awal pengujian baru-baru ini yang dilakukan pada hewan dan tidak ditinjau oleh rekan sejawat telah menunjukkan bahwa vaksin yang ditargetkan tidak lebih efektif melawan Omicron daripada pendahulunya. Tetapi mungkin ada cara lain: memperluas daripada mempersempit cakupan vaksin. Tiga peneliti termasuk Anthony Fauci – kepala penasihat medis Presiden AS Joe Biden – telah menyerukan “vaksin virus corona universal” yang akan melindungi tidak hanya dari COVID tetapi juga terhadap virus corona di masa depan yang dapat menyebar dari hewan dan memicu pandemi lain. “Kita sekarang harus memprioritaskan pengembangan vaksin pelindung secara luas,” tulis para peneliti di New England Journal of Medicine selama akhir pekan. Namun vaksin semacam itu menghadapi rintangan besar dan upaya pertama baru saja memulai uji coba pada manusia. Sementara itu, WHO menekankan bahwa cara terbaik untuk mengakhiri fase akut pandemi adalah bagi negara-negara kaya untuk berbagi dosis mereka daripada meningkatkan populasi mereka lagi. Hanya 13 persen orang Afrika yang telah divaksinasi penuh pada akhir bulan lalu, menurut WHO — jauh di bawah target 70 persen yang dibutuhkan pada pertengahan tahun.

Baca Juga :   Zika virus

 

 

5/5 - (1 vote)

Related posts